Puisi-Puisi Faiz Fathussalam Vol.7

Sumber Gambar: Pexels.com/Polina Tankilevitch

Fasik

Sumber Gambar: Freepik.com/Rochak Shukla

Melepas iman

Membuka celah ruang

Garis pandang

Jarum jam

Isi kepala

Suasana

Mengandung bahaya

 

Iblis berlindung di bawah pelipis

Bersandar di telinga

Menjaja surga

Merenggut naluri

Menunggu mengiyakan yang dipinta

 

Tasikmalaya, 2023.

 

Tuan Guru

Sumber Gambar: Freepik.com/Raw Pixel

Kau sinar di tengah gelap

Kau penerang di tengah lenyap terlelap

Kau tak menghendaki benihmu layu

Kau enggan ia redup

Kau ajarkan kami sebaik-baiknya hidup

 

Kau

Sebaik-baiknya cahaya

Kau

Sebaik-baiknya lentera

 

Kini, cahaya telah berpamit

Lentera telah berpulang

Ya Rabbul Izzati

Sinari lentera kami

Biarkan ia terang,

Meski tak lagi di bumi

 

Tasikmalaya, 2023.

 

Keruh

Sumber Gambar: Freepik.com/Rochak Shukla

Lagi,

Awak kapal berenang di kepala

Mengangkut harap

Meredam cemas, meluap

 

Lihatlah!

Ingin dan angan berjibaku di jendela

Siapa punya?

Dermaga masih jauh jaraknya

 

Tasikmalaya, 2023.

 

Aku

Sumber Gambar: Pexels.com/Polina Tankilevitch

Tuhan,

Yang menutup cinta adalah AKU

Yang menghalau rahmatmu adalah AKU

Yang menjauh adalah AKU

Yang kotor AKU

Yang nista AKU

Yang kupatuhi adalah AKU

Yang kuhidupi adalah AKU

Yang kupuja adalah AKU

Yang kusembah adalah AKU

Dosa-dosa adalah AKU

Berhala terbesar itu AKU

 

Tasikmalaya, 2023.

 

Congkak

Sumber Gambar: Freepik.com/Rochak Shukla

Diteguk sanjung puji

Dihela segar nafas dunia

Menjajakan citra

Manusia Berebut mulia

 

Tasikmalaya, 2023.